BLANTERSWIFTBEGANBENEFITSBLOG101
Bujang Kulup Series : Mall Dan Tong Sampah

Bujang Kulup Series : Mall Dan Tong Sampah

Rabu, 12 September 2018




Oleh : Koko Hadiwana

Pagi Minggu bujang lari pagi, dari jauh Dio dengar Ado yang manggil Dio.

"Bujang...(dengan suaro sayup)

Bujang : "wai jok lari pagi jugo kau...tapi ngapo pakek sarung?"

Kulup : "kau ne buat gawe aku be, aku disuruh nyai nyusul kau, kato nyai...
KAU NAK LARI PAGI
LARI MALAM
LARI DARI KENYATAAN
teserah kau la, cuma sepatu boot ayah kau, jangan kau pakek, Dio nak ke kebun, Mano motor dak kau isi minyak, habis kau pakek semalam, saro aku ngejar kau"(sambil mengos mengos nafas kulup)

Bujang : "walah Iyo lup, tapi cemano la aku dak do sepatu, sendal aku tepijak taik kerbo maleh aku nyuci nyo"

Kulup :"tapi bebenar la Jang, kau lari pagi ntah apo pula gaya kau, pakek sepatu boot nak ke kebun, kaos kaki bola, nah apo pula namoe, kau pakek topi Pramuka neee"

Bujang : "gaya zaman now ,ai sudahlah Payo Kito Balek"

Dalam perjalanan Balek kerumah dijalan lintas bujang nengok Ado warga yang buang sampah, reflek bujang langsung menegur dengan gagah berani.

Bujang :" weis... Bang, dak boleh buang sampah disitu, kau ni buat malu be, dak mencerminkan budayo Kito kau ni"

Kulup :"sudah la Jang... (Sambil ngelus-ngelus bujang coba menenangkan bujang yang emosi)

Dan karena merasa bersalah warga tadi minta maaf.

Warga :" Iyo bg maaf bg...(sambil menunduk dan hampir menangis) ditempat Sayo dak do tempat sampah bg.(alasan warga tersebut)

Bujang : "di tempat kau Ado Mall dak?"

Warga : "dak do jugo bg...(sambil mengerenyitkan dahi apa hubungannya coba?)

Bujang : "ngapo dak kau bangun Mall be di sini !!! kalo di tempat kau dak do Mall !!! Jangan kareno dak do tempat sampah kau Biso buang sampah di pinggir jalan ne"

Warga tadi langsung tersadar dan tersungkur tobat, dan langsung menangis tersedu-sedu dan memahami maksud bujang bahwa apa yang selama ini dilakukannya adalah kejahatan lingkungan, sedangkan kulup terdiam membisu, penuh haru ekspresi wajah nya kaku dan disudut bibir nya mengeluarkan busa karena mengingat bujang yang hampir setiap hari buang sampah di pinggir sungai (bukan kah itu juga kejahatan lingkungan)