BLANTERSWIFTBEGANBENEFITSBLOG101
Legenda Sayang Tebuang dari Sungai Bengkal

Legenda Sayang Tebuang dari Sungai Bengkal

Rabu, 11 Juli 2018

tebopedia.com-Dahulu kala sebelum masuknya islam di Provinsi Jambi, sekitar tahun 1286 Masehi Datuk Temanggung yang berasal dari Pagaruyung Sumatera Barat yang dikabarkan keturunan Raja Melayu Adityawarman melakukan pelayaran ke Provinsi Jambi bersama keluarganya melalui Sungai Batanghari dengan perlengkapan seadanya, dan kepergian mereka tersebut menurut kabar bersamaan dengan kepergian Tiang Bungkuk Rajo Kerinci dari Pagaruyung Alam Minang Kabau menuju Kerinci, sedangkan Datuk  Temanggung  mengikuti Sungai Batanghari kehilir. Adapun kisah ini didapatkan dari Datuk Iskandar yang merupakan tokoh Adat Sungai Bengkal Kecamatan Tebo Ilir Kabupaten Tebo Provinsi Jambi. 

Dikisahkannya, bahwa Datuk Temanggung melakukan perjalanan bersama Tuan Puteri Istri Temanggung, Bujang Selamat sesuruhannya datuk Temanggung, Si Kemban sesuruhan perempuannya, dan Putri Selaro Pinang Masak anak perempuannya, selain itu juga membawa Dua ekor binatang peliharaan berupa Ayam Jantan  bernama Kinantan dan Itik Putih yang memiliki kemampuan terlatih sebagai penentu perjalanan dan pelayaran Datuk Temanggung dengan menjadikannya sebagai pedoman.

Konon perjalanan Datuk Temanggung ini dilakukan dengan tujuan untuk mencari tempat yang sesuai dengan keinginannya, yaitu tanah yang subur, aman, dan lancar perhubungannya. Selama dalam melakukan perjalanan, Itik Putih menjadi pemandu perjalanan selama di aliran Sungai Batanghari, sedangkan Ayam Kinantan menunjukkan arah dalam mencari tempat yang cocok didaratan dengan member tanda yaiti berkokok.

Pada suatu hari setelah beberapa hari pelayaran, pertama kali itik menepi di Tebo Ulu tepatnyo di Desa Rambahan saat ini, namun setelah ayam dilepaskan didaratan,Temanggung  sambil merambah-rambah memperhatikan ayam,  namun ayam tidak kunjung berkokok, sehingga pada akhirnya Datuk Temanggung meneruskan perjalanan lagi.

Setelah melakukan perjalanan kembali, sampailah Datuk Temanggung di suatu tempat, yaitu Muaro Batang Tebo, itikpun menepi dan diikuti Datuk Temanggung, tapi perahu tidak diikat, hanya disuruh pacikkan (pegang,red) oleh Bujang Selamat. Datukpun melepas ayam di daratan, alhasil ayam juga tak berkokok, dan Temanggung kembali keperahu melanjutkan perjalanannya.

Untuk yang ketiga kalinya itik menepi, akhirnya Datuk Temanggung mengikuti  petunjuk itik dan turun ketepian, ayampu n dilepas di tempat yang airnya Olak, diatasnya Renah, dan sebelah Ulunya terdapat Sungai Tanjung yang pohonnya sedang berbunga, sebelah ilirnya terdapat Olak Gedang, diatas dataran Malako Intan, ditempat itulah Ayam Kinantan peliharaan datuk berkokok sebanyak tiga kali. Setelah berunding dengan anak dan isterinya, datukpun memutuskan untuk tinggal di tempat itu.

Di tempat tersebutlah Datuk Temanggung memutuskan untuk melanjutkan kehidupan dengan keluarga dan pesuruhnya, kian hari tempat tersebut kian ramai, selain tanahnya yang subur penduduknya kian bertambah, Datuk Temanggung menjadikan pemukimannya sebagai Kerajaan Olak Renah Tanjung Bungo Olak Gedang Malako Intan, rakyatnyapun sangatlah patuh kepada datuk Temanggung, bahkan datuk Temanggungpun dalam memimpin rakyat selalu menggunakan Musyawarah dalam mengambil keputusan apapun. Datuk Temanggung yang dapat memimpin Negerinya ini dalam setiap membuat keputusan selalu mengajak tuo tengganai cerdik pandai berunding sehingga dapat kata sepakat, lain kata Rajo sedaulat, pengulu seauntiko tuo sepakat alim seugamo.

Datuk Temanggung memang sudah mempunyai seorang puteri yang diberi nama Selaro Pinang Masak, namun Datuk Temanggung berkeinginan mempunyai anak laki-laki untuk menggantikannya. Puterinya inipunj diberi nama tersebut sesuai dengan keelokannya serta parangainya dan budi bahasanya.

Sehingga pada suatu hari ketika permaisuri Datuk Temanggung mulai ada tanda kehamilan Tiga bulan, sang permaisuri bermimpi kedatangan seorang putera, mimpi itupun diceritakan kepada Datuk Temanggung.

Mendapat cerita permaisurinya, Datuk Temanggung lantas memanggil  Tujuh Ahli nujumnya, mimpi  itupun diceritakan kepada nujumnya. Para nujum inipun membakar kemenyan dengan mantra-mantaranya, sehingga tersebutlah oleh nujum bahwa anak yang dikandung permaisurinya adalah anak serau atau anak celako.

Kebahagiaan dalam kerajaan yang di pimpin Datuk Temanggung mendapat kabar itupun berubah menjadi ketakutan dan kecemasan. Sehingga pada waktunya datang lahirlah bayinya tersebut dalam keadaan sehat.

Maka dengan hati yang sangat pedih, Bujang Selamat pesuruh Datuk Temanggung diperintah membawa bayi tersebut untuk dibuang kekandang Kerbau. Padahal saat itu diakui Datuk Temanggung bahwa ia sangat sayang dengan Bayinya tersebut, begitu pula dengan Bujang Selamat, sehingga bayi tersebut diberi gelar Sayang Tebuang.

Karena merasa khawatir dengan mimpi nujumnya yang mengatakan bahwa si Bayi yang merupakan calon anak keduanya tersebut akan membawa kehancuran bagi Kerajaan Kerajaan Olak Renah Tanjung Bungo Olak Gedang Malako Intan maka Sayang Tebuang dibuanglah ke kandang kerbau, namun anehnya setelah tujuh hari di kandang kerbau, Sayang Tebuang masih hidup dan sehat rupanya, Bujang Selamat melihat sayang Tebuang di susui oleh Si  Benuang kerbaunya Datuk Temanggung.

Melihat bayi masih hidup, Bujang Selamat segera membawanya kehadapan Temanggung. Dengan sangat sedih maka Bujang Selamat kembali diperintahkan oleh Datuk Temanggung untuk membawa bayi tersebut ketepi sungai Batanghari dilubuk Kembang Muaro Jambi yang kini dikenal sebagai Teluk putih, tepatnya di Dusun Tanjung Sari Kelurahan Sungai Bengkal.

Tapi lagi-lagi setelah berjalan tujuh hari, ketika Bujang melihat bayi tersebut, tampak olehnya Sayang Tebuang masih sehat dan makin besar, diapun melihat Sayang Tebuang disusui oleh Buaya Kumbang beranak mudo dan dipelihara oleh Antu Aek bernama Nenek Leter dan Datuk Harimau, dan Sigulung Ijuk yang punyo anak namonyo Puteri Ayu. Melihat hal itu Sayang Tebuang dibawa kembali ke Datuk Temanggung.

Temanggung setelah melihat bayi tersebut, maka diperintahkannya pula bujang Selamat membuang Bayi tersebut kerimbo Gano bernama Limau Sundai Gading dibukit Lancaran Tedung diatas batu hamparan dalam sungai Ketalo, namun setelah dilihat kembali oleh Bujang Selamat tujuh hari kemudian bayi tersebut ternyata masih hidup dan sehat.

Melihat kejadian itu akhirnya Temanggung semakin khawatir dan Cemas, maka setelah dibawa kembali kehadapannya oleh Bujang Selamat, Temanggung meletakkan bayi tersebut  dipangkal pohon kelapa, dan menghunuskan pedangnya, namun bayi terpelanting pohon kelapa roboh karena putus terkena pedang, dan dipancungnya pula sekali lagi tapi pedangnya patah mematah labuh ketiang, sedangkan bayi tetap selamat.

Alhasil melihat kejadian tersebut, Temanggung timbul pikirannya apa sebab bayi ini sudah tiga kali dibuang dan dua kali dipancung tidak celaka sama sekali, dan karena yakin bahwa bayinya dilindungi oleh Tuhan Yang Maha Kuasa, dengan rasa penuh keyakinan anaknya mempunyai tuah dan rasa penuh penyesalan dengan ahli nujumnya maka anak tersebut dirangkul dan dibawanya pulang. Datuk Temanggungpun berjanji akan merawat Sayang Tebuang dengan baik.

Seiring berjalan waktu, Sayang Tebuang sangat disayang oleh Datuk Temanggung, iapun di didik dan di asuh serta diberi pengetahuan oleh ahli-ahli silat dan pengetahuan yang diperlukan seorang raja. Ketangkasan dan kejujurannya sangat mengagumkan, terlebih makhluk-makhluk yang pernah mengasuhnya selalu membantunya.

Sayang Tebuang pada masa mudanya sangat haus akan ilmu dan pengetahuan, awalnya Sayang Tebuang di didik oleh ayahnya sendiri dan bebrapa ahli – ahli silat yang dipercayainya. Namun meskipun demikian Sayang Tebuang  dengan disetujui oleh orangtuanya, maka berangkatlah dia bersama Bujang Selamat ke negeri Joang Ampo dengan memagang pesan Temanggung.

Konon dinegeri Joang Ampo terkenal orangtua yang sangat pandai bersilat dan diakui kesaktiannya, beliau bernama datuk Syeh Panjang Janggut, setelah melakukan perjalanan yang cukup lama Syang Tebuang akhirnya bertemu dengan datuk syeh panjang janggut.

Karena melihat Sayang Tebuang membawa ayam, maka datuk Syeh mengajak Sayang Tebuang Sabung Ayam, awalnya ditolak Sayang Tebuang, namun konon diketahuinya setiap orang yang ingin menuntut ilmu dengan datuk Syeh, maka harus menunjukkan kepandaiannya, Ayampun disabung, dan ayam datuk Syehpun kalah. Melihat ayamnya kalah, Datuk Syeh Panjang Janggut tidak tinggal diam, justru diambilnya tombak dan dilemparkan kearah Sayang Tebuag, namun tidak kena dan tombak menancap ketanah, dan dihunusnya pula pedang ke arah sayang tebuang, namun lagi-lagi tidak kena. Alhasil Syang Tebuangpun diterima sebagi muridnya.

Setelah setahun belajar dengan datuk Syeh Panjang Janggut Sayang Tebuang meminta izin  untuk meneruskan perjalanan, dan diapun dibekali datuk Syeh Panjang Janggut dengan sebuah perahu yang namanya Dendang Lai Bangun Melayu, perahu tersebut konon memiliki kesaktian yang dapat menempuh perjalanan 3 hari menjadi 3 jam.

Sayang Tebuang mendapat restu dan melanjutkan perjalanan dengan Bujang Selamat, dalam perjalanannya tersebut Sayang Tebuang  dicegat oleh Bajak Laut China yang bernama Kuan Tung dengan perahu Singset. Namun Sayang Tebuang selamat, dan setiap ada halangan sedemikian dia selalu dibantu oleh makhluk-makhluk yang pernah menyusui dan memeliharanya selama masa pembuangan.

Setelah melakukan perjalanan panjang, Sayang Tebuang sampailah ketanah Aur Bersurat, dan dinegeri tersebut Sayang Tebuang akan dinikahkan dengan Seorang Putri Bukit Siguntang.

Namun, karena mengingat janjinya bahwa dia tidak akan beristri selama kakanya Selaro Pinang Masak belum bersuami, maka di tolaklah rencana pernikahan itu. Dan Sayang Tebuang saat itu bermimpi bahwa junjungan sirih menimpa serambi rumahnya. Menurut orangtua di Tanah Aur Bersurat mimpi tersebut mimpi buruk, maka Sayang Tebuang disuruh pulang ke Olak Renah.

Sesampai di Olak RenahTanjung Bungo, didapatinya kabar bahwa Ayah dan Ibu serta Kakaknya Putri Selaro Pinang Masak ditawan oleh Rajo Pasemah dengan tujuan untuk menikahi Kakaknya, Sayang Tebuangpun menyusul ke Kerajaan Rajo Pasemah dengan menyamar, dalam usahanya itu Sayang Tebuang berhasil membawa Ayah dan Ibu serta Kakaknya pada malam hari. Mengetahui hal itu Raja Pasemah sangat murka,  dan sudah barang pasti hanyo Sayang Tebuanglah yang berani melakukan itu.

Dan setelah kejadian tersebut, Sayang Tebuang bermaksud mencarikan jodoh untuk Kakaknya, maka disampaikanlah niatnya tersebut kepada Kincir Gilo Anak Rajo digunung Sumpuh Palembang, namun dengan syarat harus membantunya perang melawan Rajo Pasemah, dan Kincir Gilopun setuju.

Perang terjadi, Kincir Gilo menang, akhirnya perjanjian tersebut diresmikan, Selaro Pinang Masak menikah dengan Kincir Gilo dengan dikarunia seoarng putra yang diberi namo Rajo Kecik Bayang Sakti. Anak Putri Selaro Pinang Masak dengan Kincir Gilo inipun dinobatkan sebagai rajo karena Sayang Tebuang tidak punya anak.  Alkisah keris kerajaan Olak Renah Tanjung Bungo Olak Gedang Malako Intan diserahkan kepada Rajo Kecik Bayang Sakti. Sedangkan Sayang Tebuang setelah itu selalu menghilang pergi ketempat pertapaan di Bukit Siguntang, dimana kepergiannya hingga pada suatu hari tidak pernah kembali lagi, kecuali menurut ramalan ia kembali dalam bentuk Ghaib.

Karena keadaan demikian, diputuskanlah oleh keluarga Sayang Tebuang bahwa keris yang ada di tangan Rajo Kecik Bayang Sakti ditanam sebagai tanda Sayang Tebuang sudah Ghaib di lokasi pemakaman Sungai Bengkal  saat ini.

Sehingga sampailah pada suatu waktu dimana Kerajaan Olak Renah Tanjung Bungo Olak Gedang Malako Intan diserang Rajo Jin dari Gunung Roban. Oleh Rajo Kecik Bayang Sakti dimintalah kepada Sayang Tebuang dengan cara ritual Ghaib supaya Kerajaannya di limuni agar tidak terlihat oleh musuh.

Rajo Kecik Bayang Saktipun selama kerajaannya di limuni oleh Sayang Tebuang terus mengejar Rajo Jin ke Gunung Roban, hingga beberapa waktu tersebar kabar bahwa Rajo Kecik Bayang Sakti berhasil mengalahkan Rajo Jin di Gunung Roban Semarang. Rajo Kecik Bayang Saktipun dengan kekalahan Rajo Jin, maka dirinyapun menjadi Raja di Gunung Roban Semarang.

Hikmah : Dari cerita ini maka perlu disadari, bahwa setiap anak yang dilahirkan adalah dalam keadaan suci, layaknya kertas putih. Karena itu setiap manusia wajib memelihara dan mengasuh anak yang dilahirkan,  sebab anak adalah titipan Tuhan Yang Maha Esa, dan kita akan mempertanggungjawabkan setiap perbuatan kita terhadap anak-anak kita. Sebagaimana Sabda Rasulullah SAW : Setiap anak dilahirkan dlm keadaan fitrah (Islam), maka kedua orang tuanyalah yg menjadikannya Yahudi, Nashrani atau Majusi.” (HR. al-Bukhari&Muslim). Sekian dari penyusun sekaligus sebagai penulis ulang cerita legenda Sayang Tebuang ini, kami ucapkan terimakasih kepada nara sumber, dan mohon maaf jika ada kehilafan dalam penulisan.

oleh : Ade